fbpx
Rasulullah Kaya Atau Miskin?

Rasulullah Kaya Atau Miskin?

Rasulullah Kaya Atau Miskin?

Bismillah… 

Assalamualaikum insan Djagad. Menjalankan komitmen perusahan terhadap karyawan kami agar bisa terus bertumbuh dan menebar banyak kebermanfaatan, agenda rutin pekanan yang dilaksanakan setiap hari Senin dengan berpuasa sunnah dan mewajibkan seluruh karyawan turut hadir dalam acara Upgrading pada pukul 16.00-Selesai (Berbuka puasa bersama) yang ini diadakan di kantor pusat Djagadland Singosari.

Pemateri di tanggal 08 Maret 2021 kemarin  yaitu Ustadz Mahatir Kusuma, pengajar di Pondok Pesantren Darul Ukhuwah Kedungkandang, Pakis. Dengan tema yang berjudul Rasulullah Kaya Atau Miskin?

Penasaran gak nih? Bagaimana sih sebenarnya kehidupan Rasulullah? Merangkum dari kitab Amwaalun Nabiiy yang berhasil terangkum oleh team konten kami berikut ini.

Rasulullah Kaya Atau Miskin?

Apakah Nabi kita Muhammad SAW dulu hidup kaya atau miskin? Penjelasan ini lebih merujuk pada kita agar tidak takut ketika kita hidup miskin.

Pada periode kehidupan Nabi pernah diwarnai dengan kecukupan bahkan kelebihan, namun juga pernah mengalami masa-masa kekurangan, dan kemiskinan. Saat kecil hingga Nabi Muhammad meninggal, nuansa warna itu meninggalkan warna dan corakorak dalam kehidupan beliau.

Ketika diasuh oleh kakeknya, Abdul Muththolib, kehidupan beliau relatif berkecukupan. Karena Abdul Muththolib dikenal sangat kaya raya.

Kemudian, berlanjut ketika Nabi Muhammad diasuh oleh pamannya, yaitu Abu Tholib, beliau hidup dalam kemiskinan. Karena secara finansial Abu Tholib memang kekurangan.

Khodijah radhiyallahu anha, istri Nabi yang pertama, adalah seorang wanita kaya raya dan mulia. Banyak membantu Nabi dengan hartanya. Namun, tidak sedikit periode kehidupan Nabi setelahnya yang diwarnai dengan kekurangan secara finansial, yang menjadikan beliau miskin. Tetapi itu terjadi karena Nabilah yang memilih demikian.

Jika Nabi mau, bisa saja Allah memperjalankan gunung-gunung emas dan perak bersama beliau, seperti yang disebutkan dalam hadits berikut:

وَاللهِ يَا عَائِشَةَ ! لَوْ شِئْتُ لَأَجْرَى اللهُ مَعِي جِبَالَ الذَّهَبِ وَ الْفِضَّةِ

Demi Allah wahai Aisyah, kalau aku mau, Allah bisa memperjalankan bersamaku gunung-gunung emas dan perak (H.R Ibnu Sa’ad dalam Thobaqot – Silsilah asShahihah)

Seandainya Nabi memiliki emas sebanyak atau sebesar gunung Uhud, beliau akan membagi-bagikannya sebagai infaq di jalan Allah. Hingga setelah berlalu hari yang ke-3, yang tersisa hanyalah dinar yang dipersiapkan untuk membayar hutang.

Seperti pada hadits berikut ini

“Tidaklah membuatku senang, jika aku memiliki emas sebesar Uhud, kemudian datang hari yang ketiga, sedangkan aku masih memiliki dinar (uang emas). Kecuali dinar itu aku persiapkan untuk membayar hutangku.” (H.R Muslim)

Tetapi memang kehidupan Nabi bersama para istri beliau di Madinah, banyak diwarnai kekurangan secara finansial. Nabipun pernah mengalami selama tidak kurang 2 bulan berturut-turut tidak ada makanan yang bisa dipanggang, dimasak, atau direbus di atas tungku api. Beliau hanya makan kurma dan minum air saja. 

Berikut adalah kisah ibunda kaum beriman, Aisyah radhiyallahu anha:

وَاللَّهِ يَا ابْنَ أُخْتِي إِنْ كُنَّا لَنَنْظُرُ إِلَى الْهِلَالِ ثُمَّ الْهِلَالِ ثُمَّ الْهِلَالِ ثَلَاثَةَ أَهِلَّةٍ فِي شَهْرَيْنِ وَمَا أُوقِدَ فِي أَبْيَاتِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَارٌ قَالَ قُلْتُ يَا خَالَةُ فَمَا كَانَ يُعَيِّشُكُمْ قَالَتْ الْأَسْوَدَانِ التَّمْرُ وَالْمَاءُ

Demi Allah wahai putra saudariku, kami pernah melihat hilal kemudian hilal kemudian hilal. Tiga hilal dalam 2 bulan. Tidak ada sesuatu (bahan makanan) yang dimasak (di atas api) di rumah-rumah Rasulullah shollallahu alaihi wasallam. Aku (Urwah) berkata: Wahai bibi, dengan apa kalian hidup? Aisyah mengatakan: al-Aswadaan: kurma dan air (H.R al-Bukhari dan Muslim)

Nabi juga pernah masuk di pagi hari ke rumah Aisyah dan bertanya: Apakah ada makanan? Aisyah menjawab: Tidak ada. Nabi menyatakan: Kalau begitu, aku berpuasa (H.R Muslim)

Rumah yang ditinggali Aisyahpun sangat sempit. Hanya satu kamar yang cukup untuk tidur berdua. Saat Nabi sholat malam, Aisyah masih tidur di depan beliau, tidak memungkinkan untuk Nabi bersujud karena terhalang kaki Aisyah. Maka Nabi pun menyentuh kaki Aisyah memberi isyarat agar ditarik, sehingga Nabi bisa meletakkan dahi beliau. Rumah beliau juga gelap tanpa penerangan.

Kemudian Aisyah radhiyallahu anha berkata:

” …dan kedua kakiku berada di kiblat beliau. Jika beliau akan sujud, beliau menyentuh aku sehingga aku tarik kakiku. Jika beliau berdiri, aku menjulurkan kedua kaki lagi. Pada waktu itu rumah-rumah (istri Nabi) tidak memiliki lampu.” (H.R Muslim)

Selanjutnya kisah bahwa Nabi shollallahu alaihi wasallam meninggal dunia dalam keadaan baju perang beliau tergadaikan pada seorang Yahudi, untuk mendapatkan 30 sho’ gandum sebagai makanan sehari-hari.

تُوُفِّيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَدِرْعُهُ مَرْهُونَةٌ عِنْدَ يَهُودِيٍّ بِثَلَاثِينَ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ

” Rasulullah shollallahu alaihi wasallam meninggal dunia dalam keadaan baju besi beliau tergadaikan pada seorang Yahudi dengan imbalan 30 sho’ gandum.” (H.R al-Bukhari).

 

Nabi kita adalah teladan dalam berbagai keadaan. Saat beliau berkecukupan, kehidupannya adalah teladan. Saat beliau kekurangan, beliau juga uswah. Saat senang atau sedih. Dalam seluruh sendi kehidupan. Kekayaan bukanlah tercela, jika digunakan di jalan Allah. Kemiskinan bukanlah hina, jika dijalani dengan kesabaran dan iffah.

Sahabat Nabi juga ada yang kaya, namun lebih banyak lagi yang miskin. Mereka semua adalah teladan dalam kebaikan. Para Ulama berbeda pendapat tentang manakah yang lebih utama antara orang kaya yang bersyukur atau orang miskin yang bersabar. 

Namun kesimpulan yang terbaik adalah orang yang berbuat secara benar sesuai keadaan dia saat itu. Jika ia ditakdirkan kaya, ia bersyukur. Jika ia ditakdirkan miskin, ia bersabar.

Mungkin saat ini kita kaya, bukan berarti sisa kehidupan kita akan terus demikian. Mungkin juga saat ini kita kekurangan, bukan berarti episode hidup tersebut akan berlanjut demikian tanpa henti.

Bersikaplah dalam bimbingan Sunnah Nabi. Jika miskin, jangan iri dengki pada yang kaya. Turut bersyukur saudara kita berkelimpahan. Kita senang sebagaimana saudara kita merasakan kesenangan itu. Jika kaya, jangan pelit berbagi dengan sesama. Jangan merasa lebih tinggi dan mulia di sisi Allah dibandingkan yang miskin.

Yang kaya jangan merasa bangga dengan memiliki keutamaan melebihi yang lain pada hari kiamat. Kalaupun kita ditakdirkan meninggal dalam keadaan kaya, ingatlah, bisa jadi seandainya pun kita diberi rahmat Allah ke dalam Surga-Nya, proses menuju ke dalamnya tidaklah dalam waktu yang singkat. 

Orang-orang miskin yang beriman akan lebih dahulu masuk jauh sebelum kita. Karena orang kaya masih sibuk mempertanggungjawabkan dari mana hartanya didapat, ke mana disalurkan.

” Aku berdiri di dekat pintu Surga, mayoritas orang yang memasuki Surga adalah orang-orang miskin, sedangkan orang-orang kaya tertahan (untuk hisab).” (H.R al-Bukhari dan Muslim dari Usamah)

Semoga Allah Ta’ala senantiasa memberikan pertolongan, taufik, dan kemudahan pada segenap kebaikan dalam sisa kehidupan kita. Aamiin ya Robbal Alamiin…

 

Semoga bermanfaat ya 😉 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*